Family, Pregnancy

My Pregnancy Diary II – Perjalanan Trimester Pertama

Hello hello and happy new year! Dalam rangka memenuhi goals yaitu sering menulis dan curhat di blog, saya mau cerita perjalanan trimester pertama di kehamilan yang kedua ini ya.

Apa yang berbeda dengan kehamilan pertama? Lebih gampang apa lebih menantang sih kehamilan kedua ini? Mabok berat ga? Silakan baca curhatan saya yang satu ini.

Kondisi Ibu di Trimester Pertama

Kalau baca di blogpost soal akhirnya tau saya hamil anak kedua, ternyata trimester pertama itu lumayan menantang bagi saya. Pertama, muka saya banyak jerawat! HAHAHA. Sebel banget yampun setiap lihat kaca. Sempet ngira karena pakai produk skincare yang salah, ternyata memang hormonal. Meskipun sempet pakai produk yang mengandung salicylic acid sebelum tau, semoga gpp deh (alias semoga pada dibawah 2%).

Bitmoji Image

Selain itu, saya merasa lemas dan malaaaas sekali. Pengennya tidur aja seharian, tapi oh tidak bisa. Ada anak balita wkwk. Setiap mau tidur pasti diteriakin “Ibu jangan boboooo”. Alhasil malamnya jadi ngantuk dan tidak bisa ngeblog. Liat deh archive bulan September Oktober 2020 kemarin sangaaaat sedikit. Kerjasama juga dibatasi karena ga kuat huhu.

Ga aktif di blog dan sosial media juga bebarengan dengan nafsu makan yang menurun karena mual-mual. Duh, males banget deh bawaannya makan. Jadi yang masuk dikit banget, karena takut muntah. Muntah + ngurus balita = not a good combination. Tapi untung kalau muntah (meskipun jarang), Rio sangat pengertian dan perhatian.

Perkembangan Bayi Trimester Pertama

Pertama Kali Check ke Dokter Kandungan

Meskipun agak babak belur pas trimester pertama, alhamdulillah bayinya tumbuh sehat 🙂 Pertama kali check kandungan tentu 1 hari setelah mengetahui testpack saya positif. Awalnya agak galau sih ke dokter, tapi alhamdulillah nemu tempat praktek dr. Vera yang di klinik (bukan di RS) dan cukup dekat.

Baca   Check Kandungan di Apotik Yasa Bogor

Apotik Yasa Bogor dr Vera Nirmala SpOG

Selain itu, setelah konsul ke beberapa teman & kakak kelas dokter, katanya lebih baik langsung check. Lebih cepat lebih baik! Karena nanti akan diberikan vitamin dan juga arahan soal kehamilan di masa pandemi. Akhirnya di ujung bulan September, kita berangkat check kandungan ke dokter.

Pas datang ke dokter dan check USG, ternyata USG dari perut sudah terlihat kantung janinnya. Alhamdulillah berarti fix hamil dan posisi kantung di dalam rahim. Biar lebih jelas, maka dilakukan USG transvaginal. Kata dr. Vera, di awal kehamilan memang lebih jelas jika dilakukan pemeriksaan via USG transvaginal.

Apa bedanya dengan USG biasa? Kalau USG biasa kan dilihat dari perut. Nah USG transvaginal, ada alat yang masuk ke dalam vagina. Rasanya ya biasa aja sih, ga sakit atau ngilu. Anggep aja ada barang di bawah sana HAHAHA.

USG kehamilan kedua

Saat dilakukan USG transvaginal, terlihat lebih jelas deh kantung janin dan janin yang kecil sekali ituuu. Lalu didengarkan detak jantungnya, masya Allah udah ada dan jelas. Alhamdulillah juga sehat di usia 7 minggu menuju 8 minggu :’) terharu akhirnya diberi kesempatan hamil anak kedua sesuai dengan family planning.

Di check up pertama juga sempat menanyakan soal kehamilan dan kelahiran di masa pandemi. Nanti coba saya rangkum di blog post lain yaa. Selain itu diresepin vitamin Blackmores dan juga diperbolehkan makan & minum apa saja yeay! Kecuali yang haram ya wkwk.

Check Kandungan di Umur 11 Minggu

Hamil saat pandemi ini memang membuat saya was-was. Tapi memang kalau sanggup, check kandungan bisa dilakukan seperti biasa asal ada protokol kesehatan yang ketat. Oleh karena itu, saya kembali lagi check up kandungan di akhir bulan Oktober.

Oiya, saya juga membawa hasil test lab kehamilan di trimester pertama. Nanti saya share dimana saya check lab beserta harganya yaa. Dan juga cerita naas disuntik 3 kali HAHAHA. Kesel~

Alhamdulillah setelah dicheck, kondisi saya sehat dan juga HBnya bagus. Tapi perlu ditingkatkan juga asupan nutrisinya karena seiring bertambahnya usia kehamilan, nilai HB akan menurun. Tapi ternyata saya juga mengalami keputihan huhu. Kerasa sih daerah kewanitaan jadi lebih lembab, sehari bisa beberapa kali ganti celana dalam. Tidak diresepin obat sih, hanya disuruh banyak minum.

My Pregnancy Diary II - Perjalanan Trimester Pertama

Ketika di check di USG, sudah keliatan si bayi! Lucuuuu banget gerak-gerak jungkir balik hihi. Sayang ga divideoin sih, but I will definately remember that. Ukuran dan detak jantung alhamdulillah normal. Karena masih 11 minggu, jenis kelamin memang belum terlihat. Dokter Vera bilang minggu depan insya Allah sudah terlihat yeay!

Perjalanan Trimester Pertama Kehamilan Pertama vs Kedua

Yang Sama…

  • Mualnya sama-sama nyata adanya~
  • Nafsu makan menurun
  • Sama-sama jerawatan, meskipun lebih parah kehamilan kedua ini
  • Pengen tidur seharian HAHAHA

Yang Beda…

  • Ikut puasa saat kehamilan pertama, biar ga mual. Nah pas kehamilan kedua ga puasa tapi makannya kaya orang puasa wkwk.
  • Jerawatan lebih paraaaaah di kehamilan kedua. Sampai kesel sendiri lihatnya. Kehamilan pertama cuman sedikit.
  • Lebih santai di kehamilan kedua, karena mungkin sudah pernah hamil sebelumnya
  • Ga bisa leha-leha di kehamilan kedua karena ada toddler dan di rumah sendiri wkwk
  • Lebih jelas melihat bayi di perut, karena memang lebih bagus alatnya wkwk. Bisa dibandingkan dengan foto di kehamilan pertama
Baca   Throwback of My Pregnancy Story - Satrio

Sekian perjalanan trimester pertama saya di kehamilan yang kedua. Mohon doanya agar lancar selalu ya ❤ Thank you for reading!

RELATED POST

1 Comment

  1. Aamiin moga lancar bund,
    Aku jadi tambah wawasan tentang pregnancy walau belum nikah pun hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.