Family, Parenting, Pregnancy

My Pregnancy Story – I’m Giving Birth!!

Hello all! Akhirnya bisa menyelesaikan lanjutan cerita sebelumnya. Bagi yang lupa atau yang males baca (hehehe), sedikit rekap ulang kejadian tanggal 7 Februari 2017 malam adalah pada saat saya kontrol minggu ke 39, ternyataaaa…

  1. Ketika tangan dokter menyentuh kelapa Baby R, bukannya makin turun mendekati leher rahim tapi malah naik.
  2. Saya ternyata sudah bukaan 1.
  3. Cerviks alias leher rahim saya sudah menipis.
  4. Dr. Gharini memutuskan bahwa malam itu juga saya sudah harus masuk ruang
    observasi alias saya harus melahirkan dan tidak boleh pulang lagi.

Baca My Pregnancy Diary – The Last Leg of Pregnancy

Jeng….. Saya dan Arga saling liat-liatan. Liat-liatan nervous sih sebenernya. Liat-liatan sambil mikir duh ga jadi makan di SS dong padahal sudah direncanakan pas nunggu dokternya hahahaha. Saya sih ga kaget sudah pembukaan karena sejak Jumat atau Sabtu sudah mulai mules-mules. Babynya pengertian ya, baru bukaan 1 pas nikahan Desy wkwkwk (doa pengantin juga ini!).

Intinya, dr. Gharini masih pro-normal namun memberikan saya waktu sampai jam 4 pagi untuk melahirkan normal. Melihat kondisi bayi yang masih terlentang alias occiput posterior dan agak serong kanan (alias tidak pas ditengah), agak bahaya kalau terjadi kontraksi karena akan kena dinding rahim. Hal tersebut dapat menyebabkan pendarahan dan resiko ke ibu dan bayi. Jika sampai jam 4 tidak bisa melahirkan normal, jam 06.30 akan langsung dioperasi.

WOW. Sempet nanya ke dokter boleh nggak pulang buat ambil tas (sebenarnya tas sudah siap, tinggal
dibawa ke mobil saja tapi posisi masih dirumah), jawabnya ga boleh. Harus langsung masuk ke ruang observasi. Oke baiklaaah~

Baca My Pregnancy Diary – Memasuki Trimester Ketiga

Setelah menyelesaikan administrasi dan menelpon Ibu Bapak Uti semuanya, saya langsung menuju ke ruang observasi untuk di CTG. Dipasang bagian alat CTG untuk perut Ibu dan diberikan tombol apabila saya merasakan bayi bergerak. Sebelum CTG ditanyakan dulu apakah ingin pipis karena hal ini membutuhkan 30 menit dan tanpa jeda.

Selama di CTG, Arga bolak balik mengurus administrasi kamar jadi ya agak bosen sendirian. Laper lagi hahahahaha. Setelah selesai CTG, alhamdulilah jetak jantung normal tapi pergerakan kurang. Sempet dibunyikan semacam bel (bunyinya kaya alarm) yang membuat bayi kaget dan bergerak, tapi yang ada saya yang kaget -___- fail.

My Pregnancy Story – I’m Giving Birth!!

My POV waktu di CTG (mesinnya yang sebelah kanan Arga)

Arga selesai mengurus semua administrasi dan saya masih nongkrong cantik di ruang observasi. Lumayan sempit sih ruangannya ditambah selain saya ada 2 calon Ibu lagi yang akan melahirkan, baik yang operasi SC maupun yang normal. Kebayang dong kan ya betapa ramenya ruangan, ada yang nahan sakit, ada yang berbaring kelaparan (itu saya).

Arga izin pamit untuk kerumah ambil tas, makan dan mengabari Bapak Mama. Sementara itu, saya disuruh berganti pakaian rumah sakit, dipakaikan gelang dan disuruh menunggu di ruang observasi. Saya ga boleh ke kamar dong hiksss. Tapi sambil menunggu Arga, saya melakukan salah satu latihan
senam hamil yaitu jongkok-berdiri yang konon katanya bisa mempercepat bukaan. Nah, pada saat itu mulesnya udah sedikit lebih sakit dari yang biasa dialami, tapi saya terus paksakan jongkok berdiri biar lebih cepat pembukaan. PS : saya sebenernya bingung kalau ditanya sudah mules belum. Saya ga tau rasanya gimana pada awalnya, tapi pas ngalamin yang kontraksi belum teratur, RASANYA KAYA
DIREMES RAHIMNYA COY! Diremes pakai kaki gajah hiks…

My Pregnancy Story – I’m Giving Birth!!

Masih sempet selfie-selfie (karena boseeeeen!)

Suster terus memantau bolak-balik dan saya sempet denger sih salah satu suster pesimis saya akan normal meskipun ga didepan saya -___- Yasudah pada tahap ini saya pasrah saja dan berharap yang penting semuanya sehat. Arga akhirnya datang bawa McD (HORE!) dan cemilan pesenan saya yaitu oreo plus wafer tango vanilla. Saya diberikan waktu sampai jam 12 malam untuk makan karena jaga-jaga akan operasi, saya harus puasa terlebih dahulu.

Menunggu ternyata membosankan ya, jadilah saya membujuk suster untuk memperbolehkan saya ke kamar dan sholat dengan catatan saya akan segera kembali jam 11 malem. Saya juga perlu jalan-jalan sih
biar bukaannya cepat. Akhirnya saya ke kamar dan ternyata bagus juga hahahaha standar kamar rumah sakit sih cuman kan ini pertama kali saya dirawat. Jadi ya excited bakal nyicipin makanan RS yang katanya enak wkwkwk (norak, I know).

Akhirnya jam 11 saya balik lagi ke ruang observasi dan ke kasur ruang observasi yang panas dan ga nyaman. Arga bersikeras menemani saya disana meskipun tempatnya sempiiiit banget. Disitu saya alhamdulillah punya suami yang super caring (pada saatnya hihi). Kami akhirnya ketiduran dan dibangunkan lagi sekitar jam setengah 2 karena ibu-ibu sebelah mau melahirkan. Saya ditawarkan ke kamar dulu, mungkin takut shock denger orang lahiran ya. Akhirnya saya ke kamar untuk sholat tahajud dan kembali lagi pukul 2 malam.

Oiya selama di ruang observasi, jantung bayi diperiksa sekitar 1-2 jam sekali. Plus darah saya diambil untuk check darah sebelum tindakan melahirkan. Saat ini rasa mules sudah lebih sering tapi belum teratur. Saya izin ke kamar mandi dan ternyata sudah ada flek darah dan lendir yang lumayan banyak. Pada jam 4 pagi, saya di check “dalam” lagi dan sayang beribu sayang, kata suster masih bukaan 1 :(( Pupus harapan melahirkan normal. Saya akan dioperasi dalam beberapa jam…

My Pregnancy Story – I’m Giving Birth!!

Pertama kali diinfus!

Saya minta waktu untuk menunggu azan subuh dan sholat. Kemudian saya diberikan toiletries kit RS Hermina dan sabun khusus yang harus saya pakai sebelum operasi. Selesai semua, saya kemudian diinfus. Pertama kalinya diinfus yaaa biasa aja hahaha saya tidak takut jarum dan darah kok (sering liat kalau menemani Bapak cuci darah juga). Yang sakit adalah saat disuntik tes antibiotik. Ewr, cukup sekali deh!

Saya kemudian disuruh berbaring, dipakaikan baju plus topi operasi dan bertemu dengan dokter anastesi, dr. Batara Tampubolon, SpAn. Dokternya baiiik banget dan super calming. Disuruh berdoa dulu agar semuanya berjalan lancar. Aamiin! Pada saat ini kontraksi saya semakin sering, jadi saya berbaring sambil nahan mules dan sakit wkwkwkwk. Pada jam 6 lewat (kayanya, saya ga ada jam), saya dibawa untuk operasi. Deg-degan, sakit, mules, anxious dan nervous jadi satu! Oiya, sayang sekali suami tidak boleh masuk ruang operasi :(( Berarti Arga stand by di ruang tunggu menunggu bayi keluar
untuk langsung di adzanin.

Beberapa kata untuk mendeskripsikan ruang operasi adalah putih dan DINGIN! Dingin banget. Apalagi kan saya hanya memakai baju operasi, pokoknya lebih merinding daripada 12 derajat celcius hujan angin di Amsterdam! Saya kemudian dipindahkan ke meja operasi dan dipersiapkan untuk disuntik anestesi spinal. Anestesi tersebut digunakan untuk membuat mati rasa dari perut hingga kaki dan disuntikkan di tulang punggung. Jadi saya harus duduk melengkung ke depan dengan perut yang super besar diatas meja operasi hahahaha. Efek samping anastesi ini mulai dari gatal-gatal, pusing hingga muntah. Jadi jangan kaget kalau dengar cerita ada yang muntah saat di operasi SC.

Setelah disuntik, kaki saya terasa hangat dan mati rasa. Nah, sehabis itu baru deh dipasang segala macam persiapan untuk operasi. Ada suster yang membacakan riwayat kesehatan saya dan ini operasi apa. Ada penutup di dada saya sehingga saya tidak melihat langsung perut saya dibedah. Tangan saya juga diikat di bagian kanan dan kiri. Operasi dimulai kurang lebih pukul 07.00 WIB. Meskipun di bius, tapi saya tetap merasakan perut saya digerak-gerakan, dioleskan cairan, dan dikoyak-koyak minus rasa sakit tentunya. Nah, kebetulan saya bisa melihat pantulan perut saya di lampu operasi, jadi kurang lebih saya bisa melihat apa yang dilakukan meskipun tidak terlalu jelas (ga pake kacamata bok!). Tepat pukul 07.12 WIB (katanya) saya melihat ada kepala bayi keluar dari perut. Masya Allah, that’s what is inside me for these 39 weeks! Awalnya tidak menangis terlalu keras namun lendir disedot dan mulai deh nangis.

Karena kepala udah keluar, kemudian harus ditarik dong ya biar badan keluar. Eh tapi kok susah? Akhirnya butuh bantuan suster dan dokter untuk mendorong perut saya dari atas agar bayi bisa keluar. Ternyataaaa disitulah dokter-dokter baru mengetahui bahwa bayi saya terlilit tali pusar di kaki! OALAH PANTES GA MAU TURUN! Meskipun saya sudah olahraga, jalan, jongkok, berdiri, dll tapi kan masih terlilit di kaki. Dokter anak yang bertugas adalah dr. Hadi Suprojo, SpA. Fun fact : ternyata dr. Hadi sempat menjadi dokter saya dan adik saya dulu waktu SD hahahaha. Saya melihat bayi saya dibersihkan, diukur, ditimbang dan dicapkan kakinya di buku rekam medis saya. Kemudian, bayinya didekatkan didada saya dan saya dibriefing oleh suster bahwa alhamdulillah jari-jari lengkap semua. Nah, karena ruang operasi sangat dingin, saya tidak sempat IMD lama dengan bayi hiks. Bayinya langsung dibawa keluar menemui Bapaknya dan masuk ke ruang observasi.

My Pregnancy Story – I’m Giving Birth!!

My baby boy! Akhirnya terungkap jenis kelaminnya laki-laki ya di blog post! 

Nah saya? Masih menunggu perut dijahit. Ini setengah jam sediri kali ya. Belum lagi ternyata efek samping anastesi, yaitu gatal-gatal melanda muka. Mana tangan masih diiket kan, jadilah minta ikatan dibuka dan garuk-garuk muka hahaha. Setelah dokternya selesai dan semuanya beres, ada suster yang mengecek bukaan saya. TERNYATA SAYA SUDAH BUKAAN 5! Alhamdulillah deh operasi SC merupakan pilihan yang paling baik buat saya dan bayi pada saat itu. Kalau saja memang harus melahirkan saat itu kan bayi belum turun tapi sudah kontraksi. Kasian 🙁 Akhirnya saya dibawa ke ruang observasi dan baru boleh keluar jika bisa menekuk kaki.

Alhamdulillah saya tidak takut suntikan, jarum atau darah jadi masuk, menjalani dan mengakhiri prosedur operasi ini, secara umum saya lumayan tenang. Saking tenangnya dan coolnya saya ga nangis pas liat bayi saya hahaha. Saya hanya tersenyum senang dan bilang alhamdulillah. Beda ceritanya kali ya kalau ada Arga di ruang operasi, bisa nangis-nangis terharu hahahaha.

My Pregnancy Story – I’m Giving Birth!!

Kiri : A very pregnant me before the c-section. Kanan : Setelah operasi SC masih menunggu izin keluar dari ruang pemulihan. Masih sempet senyum ya di before dan after! Hihihi.

Sekian cerita melahirkan anak pertama saya. Di kesempatan berikutnya, saya coba menulis soal pasca operasi SC dan awal merawat bayi baru lahir (lagi-lagi obral janji postingan ya, Faradila!). Bagi yang bilang kalau melahirkan secara operasi SC itu gampang, pasti belum pernah merasakan recovery pasca operasi sambil ngerawat bayi yaaa hahaha. Nevertheless, either we gave birth the normal vagina way, c-section, waterbirth, you name it; the struggle and love is all there. We are all proud moms 🙂

My Pregnancy Story – I’m Giving Birth!!

Photo courtesy of  Pinterest

This post is proudly dedicated to all the brave moms out there!  Happy International Woman’s Day – March 8 2017

You may also like...

Leave a Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *